Sidang Tesis Diuji Menkeu Sri Mulyani, Mahasiswa MPKP FEB UI Ini Dapatkan Nilai A

Sidang Tesis Diuji Menkeu Sri Mulyani, Mahasiswa MPKP FEB UI Ini Dapatkan Nilai A

 

Nino Eka Putra ~ Humas FEB UI

JAKARTA – Mahasiswa beasiswa Bappenas dari Kementerian Perhubungan dengan kekhususan Ekonomi Perencanaan Kota dan Daerah pada Program Studi Magister Perencanaan Ekonomi dan Kebijakan Pembangunan (MPKP) FEB UI, Indra Degree Karimah (1806248091) melangsungkan Ujian Sidang Karya Akhir (Tesis) yang berlangsung di ruang rapat Menteri Keuangan, Gedung Kementerian Keuangan RI, pada Selasa (7/1/2020).

Sidang ini diketuai oleh Sri Mulyani Indrawati selaku Menteri Keuangan RI sekaligus Staf Pengajar FEB UI, dengan pembimbing Muhammad Halley Yudhistira selaku Sekretaris Program Studi MPKP FEB UI, dan anggota penguji Vid Adrison selaku Ketua Program Studi MPKP FEB UI.

Karya Akhir (Tesis) yang diangkat, bertajuk “Apakah Investasi Pelabuhan Skala Kecil Berdampak pada Aktivitas Perekonomian Lokal? Bukti dari Pembangunan Pelabuhan Kecil di Indonesia”. Penelitian ini bertujuan untuk menemukan bukti empiris apakah pelabuhan pengumpan lokal berskala kecil investasi dalam infrastruktur publik mempengaruhi kegiatan ekonomi di tingkat kecamatan.

Motivasi untuk penelitian ini berasal dari fakta bahwa publik berinvestasi dalam skala kecil proyek ketika kegagalan pasar terjadi. Namun, ada kekurangan studi empiris pada dampak investasi ini karena kendala pada ketersediaan data dan kecilnya kontribusi marjinal pada tingkat yang lebih teragregasi.

Menggunakan perbedaan-perbedaan yang mengeksploitasi implementasi terhuyung-huyung operasi pelabuhan kecil, ditemukan bahwa pembukaan kecil pelabuhan meningkatkan intensitas cahaya malam, ukuran yang menangkap aktivitas ekonomi lokal oleh 1,8 persen. Meskipun dampaknya relatif kecil dan membutuhkan waktu dua tahun setelah operasi, manfaatnya menjangkau di luar sub-distrik di mana pelabuhan berada dan lebih besar daripada biayanya.

“Banyak penelitian memberikan bukti empiris bahwa pelabuhan memiliki hubungan positif dengan wilayah pertumbuhan ekonomi. Namun, studi ini hanya fokus pada pelabuhan besar tanpa memperhitungkan akun keberadaan port kecil. Meskipun port kecil memiliki potensi untuk menghasilkan manfaat ekonomi lokal di luar perannya mendukung pelabuhan besar dalam sistem pelabuhan. Potensi bahkan lebih tinggi, terutama di daerah dengan wilayah laut yang luas. Kami menggunakan sampel dari Indonesia, sebagai 20 negara terbesar di dunia dan terdiri dari pulau-pulau untuk menganalisis dampak kecil port,” ungkap Degree.

Dalam dekade terakhir, pemerintah Indonesia telah secara bertahap mencoba untuk meningkatkan koneksi antar pulau dengan berinvestasi di pelabuhan-pelabuhan kecil di seluruh negeri, menyediakan bagi kita kesempatan untuk mengevaluasi kebijakan investasi ini. “Menggunakan model Difference-in-Difference (DiD), kami mengeksploitasi berbagai waktu operasi pelabuhan kecil untuk memperkirakan efek pelabuhan kecil investasi di tingkat kecamatan,” ujarnya.

“Kami menemukan bahwa kecamatan dengan pelabuhan kecil yang baru beroperasi mengalami 1,8 persen lebih tinggi dalam kegiatan ekonomi lokal yang ditangkap oleh cahaya malam intensitas. Meskipun efeknya relatif kecil, namun hasil kami kontras dengan Park & Seo (2016), yang menunjukkan efek diabaikan dari pelabuhan kecil pada pengembangan ekonomi lokal. Kita juga menemukan bahwa manfaat ekonomi dari pelabuhan-pelabuhan kecil mencapai jauh melampaui kecamatan di mana port-port itu berada langsung,” imbuhnya.

Sementara, efeknya membutuhkan waktu sekitar dua tahun. Mengingat dampak positif dari pelabuhan kecil, para pembuat kebijakan mungkin masih ingin berinvestasi dalam pengembangan pelabuhan skala kecil. Meskipun demikian, dimungkinkan untuk mempercepat dan meningkatkan manfaat pelabuhan kecil dalam jangka panjang dengan menerapkan kebijakan pelengkap.

Kebijakan-kebijakan ini dapat mencakup peningkatan hubungan kerja sama dengan pelabuhan-pelabuhan lain secara bersamaan di wilayah untuk menarik aliran perdagangan. “Namun demikian, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menentukan efektivitas kebijakan ini, terutama untuk pelabuhan kecil sehingga aplikasi dapat dijalankan secara efektif,” tutupnya.

Dengan demikian, Dewan Pimpinan Sidang memutuskan, Indra Degree Karimah (1806248091) dinyatakan lulus dengan nilai A dan berhasil mendapat gelar Magister Ekonomi. Selamat kepada Indra Degree Karimah, M.E.! (Des)

 

 

 

 

 

Leave a Reply